Sebelum Hujat Gay, Baca Ini Dulu!

1. Anda membawa nama agama & Tuhan! Dengan pamer kosakata najis, Anda MENODAI AGAMA ANDA sendiri! Ngaku beragama, kelakuan kok kayak PREMAN?

2. Ingat, mulut Anda juga DIPAKAI BERDOA! Hormati Tuhan Anda dengan menjaga kesopanan mulut! NAJIS kalo mulut yg hobi mengutuk & menghina juga dipakai doa!

3. Komputer Anda yg dipakai menghujat gay datang dari Mesin Turing buatan seorang HOMOSEKSUAL bernama Alan Turing! Anda jijik dengan gay? Bakar dulu komputer Anda dulu. Pakai kartupos saja kalo mau hujat gay.

4. Jangan sok urusin RANJANG ORANG. Urus ranjang sendiri saja!

Tuesday, March 5, 2013

TKI GAY di Hong Kong

Berita berikut dicopas dari Detik. Tapi saya ogah baca kolom komentar. Sudah bisa ditebak, tiap kali ada berita Detik yg bawa2 nama gay, pasti dihujat pembaca. Capek deh ngurusin mental orang Indonesia... 

Selasa, 05/03/2013 10:16 WIB

Intip Kehidupan TKI di Hong Kong; Gadget Wah Hingga Seks Sejenis

Andri Haryanto - detikNews
Hong Kong - Menyaksikan kehidupan buruh migran Indonesia di Hong Kong, seakan membalik kisah selama ini mengenai nasib para pahlawan devisa yang selalu di rundung pilu. Seakan tidak ada kisah lain selain penganiayaan, pembunuhan, atau pemerkosaan oleh para majikannya.

Namun di wilayah China bekas jajahan Inggris ini, para buruh migran hidup makmur. Namun, di balik itu bukan berarti tidak ada masalah yang merundung mereka.

"Di sini masalah yang dihadapi para buruh migran adalah lebih kepada pribadinya, jarang ada masalah antara buruh dan majikannya," kata Abdul Razak, jurnalis asal Indonesia yang sudah menetap dua tahun di Hong Kong, saat berbincang dengan detikcom, awal pekan ini.

Razak memperkirakan, hal tersebut muncul karena faktor gegar budaya (culture shock) yang dihadapi beberapa buruh migran. Maklum saja, Hong Kong kota besar dengan gaya hidup yang bergelimang fashion dan gadget.

Tapi, tidak semua buruh migran Indonesia di Hong Kong hidup bergelimang harta dan kerap mengikuti tren fashion di sana. Tetap ada diantara mereka yang membuat perkumpulan untuk berkreasi, bahkan mencari tambahan modal untuk bekal pulang kampung kelak.

Di Hong Kong, hak buruh migran wajib dipenuhi oleh setiap majikan yang menggunakan jasanya. Sebut saja hak kaum buruh di sana yang mendapatkan jatah untuk libur sehari dalam setiap minggu. Kalau pun tetap bekerja, para majikannya wajib untuk membayarkan uang lembur sebagai pengganti hari libur.

Bila para buruh migran tersebut tidak diberikan makan, sang majikan pun wajib hukumnya untuk menggantikan uang makan pekerjanya. Lalu, bagaimana dengan gaji per bulan yang mereka terima?

"Pemerintah di sini menetapkan standar upah bagi pendatang minimal HK$ 3.920-an, Lebih itu terserah majikan masing-masing," kata Razak. Jumlah tersebut adalah nilai bersih yang diterima, bila di rupiahkan mereka mendapatkan upah sebesar Rp 5 juta setiap bulannya. Belum termasuk uang makan atau lembur.

Detikcom mencoba melongok kehidupan para buruh migran Indonesia yang memiliki rutinitas khusus setiap akhir pekan Sabtu dan Minggu di Victoria Park. Sebuah taman yang berada di kawasan Causebay yang selalu dipadati ribuan buruh migran.

Dua hari itu merupakan hari yang paling banyak diambil untuk berlibur dalam setiap minggu oleh para buruh. Tidak hanya dari Causebay saja, buruh migran yang datang ke Victoria Park juga datang dari berbagai penjuru Hong Kong. Sekadar bersenda gurau, melepas rindu sebangsa, bahkan berjualan gorengan sampai soto dan nasi rawon.

Decak kagum ketika kaki melangkah memasuki Victoria Park. Ribuan buruh berkumpul di taman ini. Beberapa asyik dengan obrolan diantara kelompoknya, beberapa menikmati makan siangnya. Tidak sedikit pula mereka yang terlihat mengutak-atik dan bermain dengan gadget android keluaran terbaru merek ternama.

Tapi, ada yang lebih mengejutkan lagi, pasangan sesama jenis yang asyik bercengkerama di pinggiran taman, sepertinya, tidak ada malu-malu atau bersembunyi dari sikap romantis para pasangan tersebut. Terlebih di Minggu sore dimana para buruh migran akan berpisah sementara waktu menunggu akhir pekan berikutnya.

"Minggu sore akan menjadi hari yang panjang untuk tidak bertemu beberapa hari ke depan," kata Razak.

Para buruh migran ini mulai memadati Victoria Park sejak pukul 09.00 waktu setempat. Tidak ada penjelasan pasti mengapa taman cantik ini dijadikan titik kumpul para buruh migran.

"Karena kebanyakan kami bekerja tidak jauh dari sini, tapi ada juga yang jauh menyempatkan melepas rindu dengan sesama buruh migran di sini," kata salah seorang buruh migran, Luluk, Minggu sore.

Memang, lokasi ini tidak begitu jauh dari pusat belanja di Causebay dan juga sarana transportasi publik. Selain itu kantor Konsulat Jenderal RI berada hanya dua blok dari titik kumpul buruh migran.

Taman akan kembali lengang sekitar pukul 18.00-19.00 waktu setempat. satu persatu buruh migran kembali ke rumah-rumah yang menaungi mereka bekerja, bersia untuk menghadapi rutinitas sehari-harinya.

No comments:

Post a Comment

Psikiater vs Psikolog

Kaum pendukung "gay harus sembuh" getol berkutat dng istilah, seolah dng mengkoreksi itu, mereka bisa menjustifikasi gay itu dosa/penyakit dan aku "salah". Faktanya, psikiater dan psikolog sama-sama menyatakan gay itu normal & sama2 urusin JIWA! Jadi, tak peduli yg mana, fakta gay itu normal tak bisa diubah hanya dng membetulkan syntax!!!

Labels

Afghanistan (1) Afrika (10) agama (11) alan turing (1) alien (1) Amerika Latin (1) Amerika Serikat (40) androginy (1) aneh (124) apple (1) arkeologi (2) aseksual (1) australia (6) bencana alam (1) berita (43) berita duka (5) bestial (1) big brother (5) biseksual (24) breaking news (10) broadway (2) buku (17) busana (1) celeb (130) chicken soup for gay (9) China (20) denmark (2) dll (1) facebook (1) fakta gay (52) fashion (1) fauna gay (4) fetish seks (2) fifty shades (9) filipina (1) film (33) film gay (26) game (4) gay (3) gay-in-denial (10) gay4pay (1) hetero (18) heteroseksual (26) HIV/AIDS (10) homofobia (44) hukum (13) humor (3) iklan (3) ilmiah (39) India (3) indonesia (16) Inggris (31) iran (5) Jepang (6) john travolta (4) kartun (3) katy perry (13) kesehatan (4) kiamat (24) kisah inspirasional gay (4) komik (11) kriminal (30) lady gaga (19) lagu gay (3) laporan khusus (1) lesbian (23) luka magnotta (21) Malaysia (6) mesir (2) militer (1) mitologi (7) musik (81) necrofil (3) novel (5) opini (4) pedofil (4) pedofilia (2) penis (1) perancis (3) pertobatan (1) politik (48) pornografi (17) rusia (9) sains (4) sastra (1) sejarah (45) seksi (21) singapura (3) sport (20) supernatural (1) surat pembaca (1) syria (3) titanic (8) tokoh gay (105) tolol pangkat sejuta (8) transgender (40) trivia (1) turki (1) tv (60) vietnam (2) wanita (4) westboro (2) yahudi (2) youtube (2)